Makna angka 40 dalam usia manusia

video youtube yang berkaitan hadis umur 40 :-

——————————————————————————————————————————————

Oleh :  Dato’ Tuan Ibrahim bin Tuan Man

Bila ada persoalan tentang umur 40 tahun manusia, saya terfikir sejenak. Belum pernah saya membincangkannya dengan sesiapa sebelum ini. Bila saya cuba mengajak kepada perbincangan, ramai yang berkata itu cuma psikologi barat untuk menggambar kehidupan mesti enjoy dan berseronok, dan pada umur ini barulah fikir tentang masa depan.

Ramai tidak sedar dalam al-Quran ada menyentuh tentang usia ini. Tentu ada yang sangat penting, perlu diperhatikan dan diambil serius akan perkara ini. Allah swt. berfirman,

حَتَّى إَذَا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَبَلَغَ أَرْبَعِيْنَ سَنَةً قَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِى أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِى أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِى فِى ذُرِّيَّتِى إِنِّى تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّى مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

“Apabila dia telah dewasa dan usianya sampai empat puluh tahun, ia berdoa, “Ya Tuhanku, tunjukkanlah aku jalan untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku dapat berbuat amal yang soleh yang engkau redhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang muslim.” (al-Ahqaf: 15)

Usia 40 tahun disebut dengan jelas dalam ayat ini. Pada usia inilah manusia mencapai puncak kehidupannya baik dari segi fizikal, intelektual, emosi, mahupun spiritualnya. Benar-benar telah meninggalkan usia mudanya dan melangkah ke usia dewasa yang sebenar.

Doa yang terdapat dalam ayat tersebut dianjurkan untuk dibaca oleh mereka yang berusia 40 tahun dan ke atas. Di dalamnya terkandung penghuraian yang jelas bahawa mereka; telah menerima nikmat yang sempurna, kecenderungan untuk beramal yang positif, telah mempunyai keluarga yang harmoni, kecenderungan untuk bertaubat dan kembali kepada Allah.

Pada ayat yang lain, firman Allah;

أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُمْ مَا يَتَذَكَّرُ فِيْهِ مَنْ تَذَكَّرَ وَجَاءَكُمُ النَّذِيْرُ

Apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam tempoh yang cukup untuk berfikir bagi orang-orang yang mahu berfikir, dan (apakah tidak) datang kepadamu pemberi peringatan? (al-Fathir: 37)

Continue reading “Makna angka 40 dalam usia manusia”

Ashabul Ukhdud : kisah pemuda, tukang sihir dan raja yang zalim

Ashabul Ukhdud

ukdud-

Daripada Suhaib r.a., bahawasanya Rasulullah SAW telah bersabda (mafhumnya): “Pada zaman dahulu terdapat seorang raja yang mempunyai seorang ahli sihir. Tatkala ahli sihir itu telah (mencapai usia) tua”, dia berkata kepada raja: “Patik telah tua (dan jika tuanku perlukan pengganti) maka hantarkanlah kepada patik seorang ghulam untuk patik ajarkannya ilmu sihir”. Raja pun kemudiannya menghantar seorang ghulam untuk tujuan tersebut. Secara kebetulan dalam perjalanan (untuk belajar ilmu sihir), ghulam telah bertemu dengan seorang rahib, lalu dia duduk dan mendengar ajaran rahib tersebut. Kemudian ghulam itu tetarik dengan ajaran rahib sehingga dia terlewat sampai ketempat ahli sihir yang mengajarnya. Apabila sampai, dia telah dipukul oleh ahli sihir. Kemudian dia telah mengadu kepada rahib yang ditemuinya tadi. Rahib tersebut berkata: “Jika kamu takut dipukul oleh ahli sihir itu, berilah alasan dengan berkata: “Aku terlambat kerana ditahan (untuk menyelesaikan urusan yang disuruh oleh) keluargaku”. Dan jika kamu takutkan keluargamu (kerana terlewat balik ke rumah) maka, jawablah kepada mereka: “Aku ditahan oleh ahli sihir itu”.

 

Pada suatu hari ketika dia berulang-alik (diantara rumahnya dan rumah ahli sihir), dia telah terserempak dengan seekor binatang besar yang menghalang perjalanan orang ramai. Lantas dia berkata dalam hatinya, “hari ini aku ingin tahu siapa yang lebih baik ajarannya? Ahli sihir ataupun rahib?”Lalu dia mengambil seketul batu sambil berkata: “Ya Allah, jika ajaran rahib itu lebih baik daripada ajaran ahli sihir, maka matikanlah binatang besar ini supaya orang ramai dapat meneruskan perjalanan mereka”. Kemudian dia melontar batu tersebut dan terkena binatang besar itu lalu binatang itu mati serta merta. Orang ramai yang terhalang perjalanan dapat meneruskan perjalanan mereka dengan aman.

 

Ghulam memberitahu rahib mengenai peristiwa itu lantas rahib pun berkata: “Wahai anakku engkau kini(berada pada kedudukan yang)lebih utama daripadaku dan engkau telah sampai kekemuncak urusan ini sebagaimana pandanganku. Sesungguhnya kamu akan diuji. Sekiranya engkau diuji, janganlah menunjuk kepadaku”.(Kemudiannya) Ghulam telah dapat mengubati penyakit buta dan sopak. Dia telah mengubati orang ramai daripada berbagai-bagai penyakit.
Seorang pendamping raja yang buta telah mendengar berita itu lalu datang dengan berbagai hadiah lantas berkata: “Nah! Ini semua akan menjadi milikmu jika kamu dapat menyembuhkan penyakitku ini”. Jawab Ghulam: “Saya tidak dapat menyembuhkan sesiapa. Hanya Allah Taala yang boleh menyembuhkannya. Sekiranya kamu beriman dengan Allah Taala, saya akan berdoa kepada Allah agar menyembuhkan penyakitmu ini”. Ketika itu juga dia beriman kepada Allah (dan apabila didoakan oleh ghulam matanya) disembuhkan oleh Allah.
Continue reading “Ashabul Ukhdud : kisah pemuda, tukang sihir dan raja yang zalim”