Cerpen pendek : Surat untuk Isteri Tersayang

Cerpen pendek : Zubir, seorang lelaki. Pesan ibunya, insan bernama lelaki pantang menangis. Insan bergelar lelaki tidak boleh menitiskan air mata. Pesan ibunya terbuku – terpaku diruyung minda.

Hampir 40 tahun bertapa di kepala, pesan ibunya hari ini Zubir ingkar lupa. Pesan dari seorang insan yang berkerudung di bawah nama wanita. Zubir sudah lama tidak ketemu dia. Kali terakhir mereka berutusan berita 20 tahun lalu. Dia rafiq terakrab Zubir. Sahabat yang Zubir anggap terunggul. Taulan yang tidak keterlaluan Zubir katakan, diantara bebintang yang bergentayangan di langit hitam pekat, dialah satu-satunya purnama yang bersinar. Zubir sibuk menyiapkan disertasi ketika monitor komputernya disinggahi ikon kecil berupa surat. Tetikus pantas digerakkan ke ikon inbox massage yang jarang-jarang diterima itu. Sekali tekan, email yang hadir dari pengutus yang tidak Zubir ketahui asal-usulnya terpampang menjamu diagonar mata.

Continue reading “Cerpen pendek : Surat untuk Isteri Tersayang”

Cerpen Pendek : Duka Hati Seorang Isteri

“Maafkan abang, sayang.”

Remuk hati seorang isteri dikala suami yang selama 10 tahun menjadi cinta agung dalam hidupnya akhirnya mengakui akan hubungan terlarang yang kini menjadi alunan hidupnya. Sungguh tidak kuduga… inikah balasan yang kuterima atas setiap bibit cintaku padamu suami? Perlahan-lahan kuusap airmata yang mengalir.

Kehangatan air mataku meneyelinap ke dalam diri.
Sayang kasihmu abang sudah tidak sehangat ini. Perlahan suamiku melangkah keluar dari kamar yang menjadi saksi cinta kami selama sepuluh tahun ini. Kurenung langkahnya yang perlahan. Tidak sedikit pun abang menoleh kembali. Seolah-olah di dalam hati cinta kita sudah tidak
bersisa lagi.

Continue reading “Cerpen Pendek : Duka Hati Seorang Isteri”

Cerpen: Pinggan Retak Seribu

PANGG!!! Jatuh berderaian beberapa buah pinggan setelah usai dibersihkan dari sebuah meja yang diletakkan berhampiran penjuru tingkap. Memercik serpihan kaca yang bertebaran memenuhi ruang dapur rumahnya. Pinggan yang disusun bertingkat itu tidak mampu lagi menimbang beban lalu jatuh berderaian. Silap Mak Lijah juga kerana tidak sedar akan perkara sekecil itu. Dia mengeluh, menyalahkan diri sendiri. Mak Lijah terbongkok-bongkok mengutip sisa-sisa kaca dan kemudiannya membersihkannya dengan menggunakan penyapu lidi. Haida Sulasti hanya memandang dengan matanya yang berkaca. Sudah jenuh dia mengatakan kepada orang tuanya untuk mengadakan kenduri secara katering. Namun permintaannya seperti tidak diendahkan. Emaknya lebih suka cara tradisi Melayu yang menonjolkan ciri-ciri tradisional.

Mengucap syukur Mak Lijah pinggan kesayangan yang satu-satunya masih dimilikinya tidak pecah. Dikucupkannya pinggan itu, pinggan yang banyak meninggalkan nostalgia kepadanya. Sementelah pinggan yang diwarisi daripada ibunya masih terpelihara sehingga kini. Pinggan yang menjadi simbol perkahwinan dengan arwah suaminya. Dan pinggan ini bakal berubah tuan kepada anaknya Haida Sulasti. Pinggannya masih bersinar, masih cantik, berkilat seperti sucinya mana kasihnya kepada suaminya. Pinggan ini pasti menjadi lambang sejati perkahwinan anaknya Haida.
Continue reading “Cerpen: Pinggan Retak Seribu”

Cerpen pendek : Pontianak teman pulang

AZIMAH dan Zaki adalah sepasang suami isteri yang mempunyai seorang anak perempuan berusia lima tahun. Mereka menetap di sebuah taman perumahan di Padang Serai di utara tanah air. Memandangkan suaminya bekerja mengikut syif, Azimah dan anak perempuan mereka menumpang di rumah ibu mentuanya yang terletak agak jauh daripada kediaman mereka setiap kali Zaki terpaksa bekerja syif malam.

Untuk pulang ke rumah, mereka terpaksa menempuhi perjalanan melalui kebun kelapa sawit yang agak luas. Sudah pasti, keadaan sememangnya menyeramkan terutama pada waktu malam ketika kenderaan amat kurang dan lampu jalan yang cuma samar-samar. Kebiasaan melalui kawasan sebegitu pada waktu malam membuatkan Azimah dan Zaki tidak berasa takut dan belum pernah berdepan sebarang masalah, termasuk gangguan makhluk halus biarpun diingatkan rakan-rakan yang pernah menjadi mangsa gangguan berkenaan.

  Continue reading “Cerpen pendek : Pontianak teman pulang”

Kisah pembuat gong di Kedah

Pembuat gong
Pembuat gong

TIDAK terlintas di fikiran seorang tukang besi, Ismail Mohd. Akib, 46, untuk membuat gong. Namun idea itu datang setelah alat tersebut rosak sebelum beliau sempat melakukan persembahan dalam satu acara silat di Kampung Rendang Pasir Yan Besar, Yan, Kedah.

Jika sebelum ini, beliau mendapatkan khidmat daripada seorang tukang gong di Pokok Sena tetapi setelah pembuatnya meninggal dunia, Ismail nekad untuk membuat gong tanpa bantuan sesiapa.

Jelas Ismail, pada mulanya, beliau langsung tidak berminat dan mahu mempelajari teknik membuat gong tetapi akhirnya akur dengan desakan rakan-rakan yang mahu gong disiapkan secepat mungkin untuk persembahan pencak silat di kampung mereka.

Continue reading “Kisah pembuat gong di Kedah”

Liyana Pilih Pengkhususan Membuat Alatan Tradisional Mak Yong

TIDAK seperti remaja lain yang sebaya dengannya, Nur Liyana Che Mohd memilih bidang pengkhususan yang unik di akademinya.

Pelajar Akedemi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan (Aswara) dalam jurusan muzik ini memilih subjek pembuatan alat-alat seni tradisional Mak Yong.

“Saya ingin memilih bidang yang tiada persaingan.

Continue reading “Liyana Pilih Pengkhususan Membuat Alatan Tradisional Mak Yong”

Ada apa dengan Hikayat Musang Berjambang?

By Ali Bukhari Amir

Ketika tersiar cerpen Hikayat Musang Berjambang pada 4 Oktober lalu di Mingguan Malaysia , ada kalangan rakan-rakan yang bertanyakan motif penyiaran cerpen itu.

Ada banyak pertanyaan lagi dan dalam ruang terbatas ini tidak dapat saya tulis semua soalan itu, dan tidak dapat saya putarkan semua jawapan bagi setiap soalan.

Seorang pegawai DBP, kebetulannya kami pernah bersama ke Samarinda, Kalimantan Timur kerana mengikuti program Mastera anjuran DBP telah berkata lewat sms …

Continue reading “Ada apa dengan Hikayat Musang Berjambang?”

Permainan lama

Jabatan Muzium perkenal semula suasana di kampung dengan acara ‘Jom Main’

MENGIMBAU kembali kenangan zaman kanak-kanak pasti tiada yang lebih menggembirakan, selain waktu bermain yang seolah-olah tiada penghujung.

Keseronokan cuma terhenti seketika apabila lembayung senja mula kelihatan atau dikejar ibu dengan ranting kayu sebagai pengganti rotan kerana azan Maghrib sudah bergema.

Continue reading “Permainan lama”

Antara Mahsuri dan Altantuya

Ada beberapa sudut pandang jika kita ingin meneliti kisah Mahsuri. Sosok Mahsuri memang wujud. Keturunannya masih ada. Yang dipertikai orang adalah, beberapa kisah aneh mengenainya, iaitu saat-saat menjelang kelahirannya dan kematiannya.

Apakah benar, beliau berdarah putih? Apakah benar, Makndak mengandungkan Mahsuri setelah makan kerak nasi yang sebenarnya maya padi?

Apakah benar, 7 hari selepas makan kerak nasi, seekor ular cinta mani (sejenis ular sakti, berkepala itik) berlegar-legar sekeliling rumah dan ular itu tidur di bawah rumah?

Continue reading “Antara Mahsuri dan Altantuya”